Komersialisasi, buntut sebuah kompetisi

Tadi malam saya dan kawan saya makan di sebuah rumah makan padang. Dan sialnya, saat itu tv di rumah makan tersebut lagi nyetel siaran kompetisi menyanyi yang bertajuk pasangan orangtua-anak. Mendengar siaran itu, bikin makan saya jadi buru-buru, karena kuping saya tiba-tiba jadi panas & otak jadi mumet...hahaha!

Menyedihkan banget ya, koq bisa-bisanya acara model gini bisa jadi acara tv rutin dari Senin sampai Jum'at! Sigh! Kalo ditelusuri, konsep penyajian acara tv di Indonesia adalah sebuah lingkaran setan. Awalnya pihak stasiun tv coba menyuguhkan tayangan baru kepada penonton, biasanya masih ditayangkan seminggu sekali. Dan saat pihak stasiun tv menyadari bahwa animo masyarakat tinggi, biasanya penayangan acara tersebut bakal ditambah, entah jadi 2 minggu sekali, ataupun rutin di tiap hari kerja. Ironisnya, kebanyakan pihak stasiun tv nggak pernah memperhatikan kualitas tayangan tv mereka, yang mereka lihat cuma rating acara mereka. Karena dengan rating tinggi, otomatis mereka akan banyak dapet tawaran iklan. Tapi sebenarnya, animo tinggi yang disangka oleh stasiun tv itu, udah berubah jadi sebuah keterpaksaan. Kebanyakan masyarakat Indonesia, sebagai penonton, terpaksa nonton acara tersebut karena (mungkin) mereka ga punya pilihan hiburan lain. Saya setuju banget dengan pernyataan mba' dee di postingan ini, bahwa lingkaran setan ini adalah kebodohan yang paling ultimat...

Selain masalah konsep penyajian acara tv, konsep voting pada berbagai acara kompetisi, kebanyakan kompetisi bernyanyi, juga sangat berbau komersialisasi. Sampai sekarang, saya masih heran kenapa sih mereka memasang tarif premium kepada penonton untuk voting? Kalau alasan biaya penggunaan nomor ABN (Abbreviated Dialling Number) yang mahal, saya rasa kalo tempo dulu itu bisa dipertimbangkan, tapi untuk saat ini rasanya tidak. Tarif telekomunikasi adalah satu-satunya tarif yang turun (CMIIW) di antara kenaikan tarif barang/jasa lain. Kalo begini terus, yang ada penonton yang voting cuman pihak kerabat peserta doank! Dampaknya adalah tujuan kompetisi, yang katanya sih mencari kontestan terbaik di mata masyarakat, ga bakal pernah tercapai.

Saya sempat berpikir, kalo pun emang tarif voting ga mungkin untuk diturunkan, kenapa ngga sistem voting-nya dirubah. Kalo selama ini penonton diharuskan mem-voting peserta yang mereka dukung, kenapa nggak menjadi: penonton diharuskan mem-voting peserta yang mereka nggak suka. Dengan sistem ini, vote masyarakat bakal lebih mengerucut, fokus mencari siapa yang lebih pantas untuk keluar dari kompetisi. Setidaknya menurut saya, hal ini bisa mengurangi kesan komersialisasi yang ditandai dengan slogan vote sebanyak-banyak-nya.

Di samping itu, sampai saat ini saya masih mengharapkan terjadinya revolusi industri televisi di Indonesia. Sampai kapan kah masyarakat Indonesia terus dijejali acara-acara sampah di tv?

© picture by bright_nature

 

Reader Comments

sampai kapan yo mas?? aq jg dah enegh:(

buat njalin kerjasama dengan media televisi u' nyiarin acara mahasiswa2 yg berprestasi susah banget, beda kalo ada acara ga' jelas featuring artis2 (yg ga' jelas juga). kasian ama the next generation klo medianya berisi sampah.

gw juga pusing do liat ntu acara...
berisik banget pula...
komen2 yang gak jelas, serta acara yang gak hirau dengan azan maghrib (maghrib2 koq nyanyi?).
bener juga kasian sama the next generation kita klo tiap hari makan sampah media kayak gitu, gw lebih nunggu acara yang nyiarin hasil2 karya anak bangsa, kan klo disiarin masuk tipi kan pasti pelajar ato mahasiswa2 yang lain jadi tambah semangat biar masuk tipi juga...he3x...

setuju.....!!!
gw udh hampir ga pernah nonton tv sekarang,, apalagi pas malam... ya ampunn... ga ada acara yg layak tonton... paling gw nyetel TransTV, TV7, dan MetroTV.. klo di ketiga channel itu ga ada yg seru,, langsung matiin TV deh...
padahal malam mrpk waktu orang utk bersantai dan refreshing sejenak dari rutinitas...tp malah disuguhi acara yg nambah mumet kepala... fuuuhhhh....
kapan ya dunia televisi qt berubah menjadi lebih baik,, ga hanya acara kompetisi nyanyi itu,, tp juga sinetron2 yg BENAR2 GA MUTU... mending gw ntn dorama dah... hahahahahha....

@ndahdien
pusing ya, kalo smua acara penuh dengan ke-tidak-jelas-an...Yang jelas, uang yang didapat oleh si empunya acara 'jelas' koq...hehehe! :D

@vidya
di episode yg gue denger, itu yang nyanyi si bapaknya lho...udah gitu nyanyinya berbau arab-arab gitu...hakakakak! mungkin dia sadar diri kali, acaranya bentrok sama maghrib... :D

@mika_cory
hmm, menurut gue...revolusi industri televisi kita akan terjadi saat generasi 'Pun Jadi' lengser...you know why lah!



Welcome to my blog!

This blog contains everythings that blinked from my mind...

Blogger Templates by Blog Forum

Must Read This!

Ada kesalahan di dalam gadget ini

What my friend's doing?

My photo album

www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos and videos from edziardo. Make your own badge here.

Blogs you might like

Blog Archive

Chatterboxxx


Free chat widget @ ShoutMix

Currently listening

Currently reading

Widget_logo

Recently watched


My bookshelf

Widget_logo

blog-indonesia.com
Personal Blogs - BlogCatalog Blog Directory KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia Subscribe in a reader

hit counter
code